TikTok RP Viral: Permainan Seperti Apa? Ini Caranya Mainnya!

Seorang bocah berusia 11 tahun menarik perhatian di media sosial TikTok setelah video yang merekam momen ayahnya menegurnya karena kecanduan bermain roleplaying. Video yang menjadi viral ini memperlihatkan betapa ayahnya marah dan khawatir setelah mengetahui betapa anaknya begitu terikat pada dunia peran fiksi di platform tersebut.

Kecanduan anak tersebut terhadap roleplaying begitu jelas terlihat dari banyaknya video yang dia unggah di TikTok. Dia telah menciptakan berbagai karakter fiksi dan aktif berinteraksi dengan sesama roleplayer. Namun, kesibukan dengan aktivitas ini telah mempengaruhi kehidupan sehari-harinya. Anak tersebut terlalu sering terlibat dalam dunia roleplaying sehingga mengorbankan waktu yang seharusnya digunakan untuk tugas sekolah dan aktivitas harian lainnya. Kondisi ini tentu saja membuat sang ayah cemas dan merasa perlu memberikan teguran keras agar anaknya dapat lebih fokus dan seimbang dalam menjalani kehidupannya.

Dalam video yang viral di TikTok, sang ayah dengan tulus mengekspresikan kekecewaan dan kekhawatirannya terhadap kecanduan peran anaknya. Dalam momen tersebut, ayah tersebut menyoroti betapa pentingnya memberi fokus pada pendidikan dan perkembangan pribadi yang sehat bagi anaknya. Dengan penuh perhatian, ayahnya juga menyampaikan pesan yang kuat tentang arti menjaga keseimbangan antara hiburan online dan tanggung jawab sehari-hari, mengajak anaknya untuk mengenali bahwa terlalu larut dalam dunia maya dapat mengganggu hal-hal penting dalam kehidupan nyata.

Viral Video Anak Ketahuan RP di Tiktok

Video tersebut telah menjadi viral di TikTok dan telah memicu beragam reaksi dari para pengguna platform tersebut. Banyak dari mereka sepakat dengan pendekatan ayah Bintang dan melihatnya sebagai bentuk perhatian dan pengasuhan yang baik. Namun, tidak sedikit pula yang menyatakan simpati terhadap Bintang, dengan menganggap bahwa kecanduan roleplaying mungkin hanya merupakan hobi yang tidak berbahaya bagi seorang anak seusia dia.

Pada tanggal 15 Juni 2023, seorang pengguna TikTok dengan akun @jeshagalau telah mengunggah ulang rekaman video yang menampilkan adegan menyedihkan seorang anak perempuan kecil bernama Bintang, yang tampak menangis. Bintang sendiri berusia 11 tahun saat itu.

Dalam video tersebut, terlihat dengan jelas bagaimana ayah Bintang memberikan peringatan keras kepada anaknya. Pengguna TikTok @jeshagalau menuliskan keterangan pada unggahannya, “Ini adalah pelajaran bagi kamu, Bintang. Ayah kamu melakukan ini semua demi masa depan kamu.”

Selain itu, akun tersebut menambahkan, “Kamu boleh bermain peran (RP), tetapi harus meminta izin terlebih dahulu kepada orangtua, bukan? Jika kamu sudah meminta izin sejak awal, mungkin situasinya tidak akan menjadi seperti ini.”

Kecanduan terhadap peran atau roleplaying pada usia muda memang dapat menimbulkan kekhawatiran. Selain berpotensi mengalihkan perhatian anak dari tanggung jawab sehari-hari, hal ini juga dapat mempengaruhi perkembangan sosial dan kognitif mereka.

Oleh karena itu, sangat penting bagi orang tua untuk memonitor dan membimbing anak-anak mereka dalam penggunaan media sosial. Memastikan bahwa mereka tetap memiliki keseimbangan yang sehat antara kegiatan online dan interaksi di kehidupan nyata adalah hal yang krusial dalam mendukung pertumbuhan dan perkembangan mereka.

Dalam situasi seperti ini, terdapat kebutuhan yang penting bagi keluarga untuk mengadakan dialog terbuka dan penuh empati. Ayah dari anak tersebut dapat menggunakan momen ini untuk membantu anaknya memahami konsekuensi dari kecanduan dan memberikan bimbingan dalam mencari kegiatan lain yang lebih seimbang dan bermanfaat.

Kasus ini juga menjadi pengingat yang berarti bagi orang tua tentang pentingnya melakukan pemantauan dan pengawasan yang tepat terhadap aktivitas online anak-anak mereka. Orang tua harus selalu terlibat dalam kehidupan digital anak-anak mereka dan memberikan arahan yang sehat mengenai penggunaan media sosial serta waktu yang dihabiskan di dunia maya.

Dalam menghadapi situasi seperti ini, penting bagi semua pihak untuk mengedepankan komunikasi yang baik, pemahaman, dan pendekatan yang mendukung agar anak-anak dapat belajar dari kesalahan mereka dan tumbuh secara positif.

Dampak dan Solusi: Anak-anak Kecanduan “Rp Viral”

di TikTok

Dalam era digital dan perkembangan pesat media sosial, fenomena viral di platform seperti TikTok memiliki dampak yang signifikan terutama pada anak-anak dan remaja. Salah satu tren terbaru yang mencuat adalah kecanduan “Rp Viral” di TikTok. Rp Viral merujuk pada gaya hidup yang dipopulerkan di media sosial, di mana anak-anak mencoba meniru gaya hidup glamor, mewah, dan menghambur-hamburkan uang secara berlebihan.

Kita akan membahas dampak yang mungkin timbul dari kecanduan ini dan menawarkan solusi untuk menghadapinya.

1. Gangguan Keuangan

Anak-anak berisiko mengalami masalah keuangan serius ketika mereka terjerat dalam mencoba meniru gaya hidup yang mahal dan menghambur-hamburkan uang secara berlebihan. Tindakan ini dapat menyebabkan masalah hutang yang membawa konsekuensi serius dan mengganggu stabilitas keuangan mereka di masa depan.

2. Pengabaian Nilai Sebenarnya

Kecanduan Rp Viral dapat menyebabkan anak-anak kehilangan persepsi tentang nilai-nilai penting seperti kerja keras, penghematan, dan kebijaksanaan keuangan. Dalam proses meniru gaya hidup yang mahal dan menghamburkan uang secara berlebihan, mereka mungkin kehilangan pemahaman tentang pentingnya menghargai uang dan belajar untuk mengelolanya dengan bijaksana. Nilai-nilai tersebut menjadi kabur dan dapat mengakibatkan mereka kehilangan fokus pada tanggung jawab keuangan yang lebih berarti

3. Perasaan Rendah Diri

Jika anak-anak tidak dapat mencapai standar yang ditetapkan oleh gaya hidup Rp Viral, mereka berisiko mengalami perasaan rendah diri, rasa tidak puas, dan ketidakbahagiaan. Tekanan untuk meniru dan menyamai gaya hidup yang tampak mewah dan glamor tersebut dapat menyebabkan ketidakpuasan terhadap diri sendiri dan menyebabkan ketidakbahagiaan dalam hidup mereka.

4. Prioritas yang Tidak Sehat

Kecanduan Rp Viral berpotensi mengalihkan perhatian anak-anak dari hal-hal yang lebih penting, seperti pendidikan, hubungan sosial yang sehat, dan perkembangan pribadi. Akibatnya, mereka mungkin lebih terfokus pada citra diri dan penampilan daripada pada pertumbuhan holistik dan pengembangan kepribadian secara keseluruhan. Prioritas yang salah ini dapat menghambat perkembangan dan potensi mereka di berbagai aspek kehidupan.

5. Solusi Yang Diberikan

    A.  Pendidikan dan Kesadaran : Orang tua dan pengajar memiliki tanggung jawab untuk mengajarkan                 pentingnya pengelolaan keuangan yang bijaksana, memperkenalkan nilai-nilai sejati, serta memberi               kesadaran mengenai dampak jangka panjang dari keputusan finansial yang tidak bertanggung jawab.

    B. Pembatasan Penggunaan Media Sosial : Dengan mengatur batasan waktu dan penggunaan media                   sosial, termasuk TikTok, orang tua dapat membantu mengurangi paparan anak-anak terhadap konten             yang berpotensi mendorong kecanduan atau perilaku yang tidak diinginkan. Penting bagi orang tua               untuk memantau dan terlibat aktif dalam aktivitas online anak-anak mereka untuk memastikan                         pengalaman digital yang aman dan bermanfaat.

    C. Memfasilitasi Diskusi Terbuka : Membuka saluran komunikasi yang terbuka dengan anak-anak adalah             hal yang penting untuk memperoleh pemahaman mendalam terhadap perspektif mereka, mengajarkan           nilai-nilai yang benar, dan memberikan dukungan dalam mengatasi tekanan sosial yang mungkin                   mereka hadap

    D. Pendidikan Keuangan : Dengan mendorong pendidikan keuangan di sekolah dan di rumah, kita dapat             membantu anak-anak memahami pentingnya mengelola uang dengan bijaksana, mengembangkan                 kebiasaan menabung, dan memahami nilai-nilai jangka panjang daripada kesenangan segera. Selain             itu, kita perlu menyadari bahwa kecanduan Rp Viral di TikTok dapat berdampak negatif pada anak-                 anak dan remaja.

Apa Itu Roleplayer? Yuk Mengenal Konsep dan

Kegiatan Roleplaying!

Roleplayer adalah istilah yang sering digunakan dalam konteks permainan, komunitas online, dan dunia hiburan. Aktivitas roleplaying (peran) telah menjadi populer di kalangan orang-orang yang menikmati menciptakan dan menjalani karakter fiksi.

Dalam perjalanan ini, kita akan menyelami konsep roleplayer, melihat apa yang mereka lakukan, serta mengungkap alasan mengapa kegiatan ini begitu menarik bagi banyak orang. Seorang roleplayer adalah individu yang terlibat dalam kegiatan roleplaying. Proses roleplaying adalah saat seseorang berpura-pura menjadi karakter atau memainkan peran tertentu yang berbeda dari diri mereka sendiri.

Dalam kegiatan ini, para roleplayer seringkali mengandalkan imajinasi dan kreativitas mereka untuk menciptakan karakter-karakter unik, membangun cerita yang menarik, dan berinteraksi dengan sesama pemain. Aktivitas roleplaying dapat bervariasi tergantung pada konteksnya. Beberapa bentuk umum dari roleplaying termasuk:

  • Permainan Peran (Role-playing Games/RPG) adalah aktivitas di mana para pemain mengambil peran karakter fiksi dalam suatu cerita atau skenario. Dalam permainan ini, mereka memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengan karakter lain, menghadapi berbagai tantangan, dan membuat keputusan yang akan berdampak pada alur cerita secara keseluruhan.

  • Dalam komunitas Roleplaying, baik itu di forum atau media sosial, terdapat banyak roleplayer yang aktif berperan sebagai karakter fiksi. Mereka berpartisipasi dalam interaksi dengan sesama roleplayer, secara kolektif menulis cerita bersama, dan menjalankan skenario yang telah ditetapkan sebelumnya

  • Cosplayer adalah individu yang mengenakan kostum dan berperan sebagai karakter dari film, anime, permainan video, atau karya fiksi populer lainnya. Dengan penuh dedikasi, mereka menampilkan kostum yang menyerupai karakter tersebut dan mampu memerankan karakter tersebut dalam berbagai acara dan konvensi.

    Ada beberapa alasan mengapa roleplaying menjadi kegiatan yang populer di kalangan banyak orang:
  • Permainan Peran (Roleplaying) memungkinkan seseorang untuk mengekspresikan kreativitas dan imajinasi mereka dengan menciptakan karakter unik dan terlibat dalam cerita yang menarik.

  • Permainan Peran (Roleplaying) memberikan kesempatan untuk menjelajahi pengalaman dan identitas yang berbeda dari kehidupan sehari-hari. Aktivitas ini dapat menjadi bentuk pelarian yang memungkinkan seseorang mengeksplorasi dunia yang berbeda dan menyediakan hiburan yang menyenangkan.

  • Kegiatan roleplaying seringkali melibatkan interaksi dengan orang lain, baik dalam permainan, komunitas online, atau acara cosplay. Melalui interaksi ini, tercipta kesempatan berharga untuk membentuk ikatan dengan orang-orang yang memiliki minat dan hobi yang serupa, sehingga memperkaya pengalaman sosial dan memperluas jaringan pertemanan

  • Permainan Peran (Roleplaying) dapat berperan penting dalam pengembangan keterampilan seperti kerjasama tim, improvisasi, penulisan, dan pemecahan masalah.

RP adalah kegiatan yang melibatkan berperan sebagai karakter fiksi, menciptakan cerita, dan berinteraksi dengan orang lain. Aktivitas ini dapat dilakukan melalui permainan peran, komunitas online, atau cosplay.

Manfaat Bermain Roleplayer Bagi Anak jika

Digunakan dengan Baik

Bermain roleplayer atau peran adalah kegiatan yang sering dilakukan oleh anak-anak sebagai bentuk ekspresi kreatif dan imajinatif. Dalam konteks yang tepat, bermain roleplayer dapat memberikan sejumlah manfaat yang positif bagi perkembangan anak. Aktivitas ini mendorong anak untuk berkreasi, meningkatkan keterampilan sosial, membantu mereka memahami emosi dan perspektif orang lain, serta memperkuat kemampuan dalam berkomunikasi dan bekerja sama dengan teman sebaya.

Berikut ini adalah beberapa manfaat bermain roleplayer bagi anak jika digunakan dengan baik:

1. Stimulasi Kreativitas dan Imajinasi

Bermain roleplayer mendorong anak untuk menggunakan imajinasi mereka dan menciptakan dunia fiksi yang unik. Dalam bermain peran, anak dapat mengembangkan karakter-karakter, menciptakan cerita-cerita menarik, dan menjalani pengalaman-pengalaman kreatif. Aktivitas ini sangat bermanfaat dalam merangsang kreativitas dan imajinasi anak, sekaligus melatih kemampuan berpikir kritis dan problem-solving. 

2. Pengembangan Kemampuan Sosial dan Emosional

Dalam dunia roleplayer, anak-anak memiliki kesempatan untuk saling berinteraksi dan belajar berkomunikasi, bekerja sama, serta membina hubungan yang erat dengan sesama roleplayer. Melalui permainan ini, mereka dapat lebih memahami berbagai peran dan perspektif orang lain, belajar bagaimana mengatasi konflik dengan bijaksana, dan mengembangkan rasa empati yang tinggi.

3. Pembelajaran Nilai dan Etika

Dengan bermain roleplayer, anak-anak memiliki kesempatan untuk menciptakan karakter-karakter yang menganut nilai-nilai positif seperti kejujuran, kerjasama, dan keberanian. Melalui permainan ini, mereka dapat mengalami dan memahami konsekuensi dari berbagai tindakan, serta belajar mengenai pentingnya membuat keputusan yang bijaksana dan bertanggung jawab.

4. Peningkatan Kemampuan Bahasa dan Literasi

Bermain roleplayer memiliki keterkaitan erat dengan berbicara, mendengarkan, dan berinteraksi menggunakan kata-kata, yang pada gilirannya sangat membantu meningkatkan kemampuan bahasa dan literasi anak. Melalui permainan ini, anak-anak dapat terlatih untuk berbicara dengan lebih percaya diri, memperluas kosakata mereka, dan mengasah kemampuan untuk mengarang cerita atau skenario. Bahkan, minat anak-anak terhadap membaca dan menulis juga dapat didorong lebih jauh melalui bermain roleplayer.

Namun, penting untuk diingat bahwa peran orang tua dalam mengawasi kegiatan roleplaying sangatlah krusial. Orang tua harus memastikan bahwa anak-anak menggunakan roleplaying secara sehat dan memahami batasan-batasan yang berlaku. Dengan pengawasan yang tepat, bermain roleplayer dapat menjadi aktivitas yang menyenangkan sekaligus bermanfaat untuk perkembangan bahasa dan literasi anak-anak.

 

Baca juga :

desinta
Author: desinta

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Daftar Isi

sembunyikan